Beads - Wire - Acrylic - Brooches

Bros Batu Toska ini mengkolaborasikan Wire Teknik untuk membuat
bagian bawahnya alias filigree [kalo ga salah sebut], dan pakai sarangan bros untuk merangkai batu-batu toskanya. i like it. do you?
hehehe

Bros Peach ini dari rangkaian Daun Akrilik dan mutiara sintetis lainnya
sebelum diberi kawat copper, kelihatan renggang. setelah ditambah, hmm...lebih manis ya?

Bee in the Flower Bucket - Brooch
Kombinasi gado-gado dari manik-manik yang saya punya. Kombinasi warna sesuai kata hati, jiaahh...alias otak-atik yang tersedia.
membuatku berpikir juga sih, bener sarannya mbak Mia Gofar tentang cara membeli stok manik-manik, sekaligus mengikuti trend yang ada.
ada yang suka bros ini?


Sudah lama sekali tidak buat bros akrilik yang pakai sarangan bros.
Seharian kemarin, alhamdulillah bisa jadi 3 biji, sambil nemenin anakku yang kecil lagi sakit demam.


5 comments:

  1. waaah.. cantik-cantik Mbaa..
    entah kenapa aku tuh kurang berhasil kalo bikin bros-bros ky gini..
    selalu ga bagus.. kurang bakat kali yah.. :D

    BalasHapus
  2. mbak Vita, beneran cantik nih, bener?
    soalnya kalau aku lihat punya orang tuh, warna maniknya serasi. nah stok manikku banyak yang warna warni.

    untuk bros akrilik ini, bikin terus aja mbak, dengan berani. trus kalau isinya banyak, tambah rapet hasilnya. keep trying lah, saya juga baru bikin lagi skrg, kemarin bikin peniti terus.

    BalasHapus
  3. Cakep2 bros nya... two thumbs up bt mba orin.hati2 mba, nanti ketagihan bikin bros abstrak ...

    BalasHapus
  4. heheh Awie sukanya memperingatkan bahaya kecanduan to??
    kemarin awas kecanduan crochet
    skrg kecanduan bros abstrak

    lah bros abstraknya, terinspirasi buatanmu kok ya...tapi punyamu lebih excellent warna2 maniknya. punyaku lebih abstrak hehehe

    BalasHapus
  5. Sejujur-jujurnya apik tenan mbak, aku terutama suka yang # 2, warnanya manis banget

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak dan memberikan komentar.
Pasti lebih menarik jika kita terus ngobrol. Bisa ke facebook: Heni Prasetyorini dan Twitter: @HeniPR. Sampai jumpa disana 😊