Fashion No Mention

Sebel nggak sih?
Jika...
Beberapa kali kumpul ibu-ibu, ada yang suka melototin kita dari ujung kepala sampai ujung kaki. Lalu dia mendekat pada kita, dan berbisik,

                      "nggak pantes banget sih jilbabnya"
"wajahnya nggak dirawat ya? kusem banget"
"pakai nih krim saya. jadinya alus dan mengkilat. nggak perlu pake bedak Jeng"
"aduh gede banget sih bempernya. Nggak pernah ngaca ya?"
"itu roknya beli dimana? pas banget ya sama gedenya badan"

Saya nih, yang dari muda nggak peduli-peduli amat sama penampilan, kok ya lama-lama sebel juga mendengar hal itu ya?

Jaman saya masih merantau dan sekolah jauh dari rumah itu, saya nggak menyediakan waktu buat mikiran fashion sama sekali. Kecuali  malah berusaha tampak gagah, macho, berani dan kuat. Tujuannya sih agar saya nggak diganggu siapapun jika di stasiun, di kereta api berjam-jam atau harus pulang jalan kaki dari kampus ke tempat kos di tengah malam.

credit
Celana jins longgar, kaos, jaket kampus, jilbab kaos, sepatu kets atau sandal. Sudah itulah senjata andalan. Make up paling banter bedak dan pelembab. Yang penting cuma, aku nggak bau badan dan bau mulut gitu aja deh, aman.

Nah, jaman itu jadi tomboi masih aman-aman saja. Atau lingkunganku mendukung juga ya?
Sekarang mulai membuka diri bergaul dengan ibu-ibu sekitar rumah, sekolahan dan sekitarnya kenapa malah saya jadi makin terintimidasi ya rasanya?

Makin terancam oleh ulah Fashion.
Jadi salting jika kumpul-kumpul. Takut dibilang nggak matching. Takut kelihatan gendut. "aduh jilbabku berlebihan gak ya? atau aduh salah kostum nih." 

Perasaan yang muncul ini bikin saya sebel juga pada diri sendiri.
"Kemana jiwaku yang merdeka dalam balutan celana jins belelku itu?'
begitulah kira-kira teriakan dalam hatiku.

Tetapi jika saya bertahan cuek beibeh juga kasihan sama suami saya. Mosok istrinya acakadut gitu sih? kayak nggak dikasih nafkah aja, kayak nggak diurus.

Akhirnya saya mulai menerima kenyataan bahwa berdandan adalah kebutuhan perempuan. Saya mulai merawat diri. Memperhatikan baju dan kebutuhan pakaian lainnya. Iya, saya juga merasakan ada energi positif juga pada self esteem dan self confidence saya dalam bergaul atau tampil keluar.
Tapi rasa terintimidasi itu belum hilang juga.

sebagai kebalikannya adalah seperti ini,
saya punya kenalan beberapa dosen perempuan. Bidang Kimia dan Matematika. Mbak-mbak ini [begitu saya memanggilanya, pakai mbak bukan ibu], konsisten banget dalam berpakaian. Kalau dari modelnya ya juadul banget. Bahkan jarang ganti baju. Artinya sering ketemu pakai baju yang sama. Tetapi kepintaran mereka luar biasa. Apalagi kebaikan hati mereka, sudah pantas jadi penghuni surga deh pokoknya. Mereka mending spend money buat mahasiswanya yang butuh uang penelitian daripada beli baju, gitu deh kasarannya.

I adore them so much. Saya sangat memuja mereka. Dan saya yakin di lingkungan kampus, mereka tidak akan menerima bentuk intimidasi fashion seperti yang saya alami di dunia ibu rumah tangga. Mereka dihargai di lingkungan yang mendukungnya itu. 

Memang sih, tidak semua ibu rumah tangga begitu. Hanya terkotak pada lomba update fashion semata. Unluckily lingkungan dekat saya begitu. Menghargai orang dari bajunya, tas-nya, sandalnya dan apalagi mobil dan rumahnya. 

Walau begitu saya juga pernah mengendalikan sebuah bisnis fashion kecil-kecilan : Jilbab Orin. Sebuah keajaiban atau campur tangan Alloh SWT juga kali ya, untuk membuat  saya nggak tomboi terus seumur hidup. Sedikit care sama kecantikan gitulah. Dan memang berhasil juga, saya sedikit ngeh tentang fashion.

Namun terus terang, jujur. Saya tersiksa sekali berbisnis di bidang fashion. Rasanya saya telat terus. Kuper terus. jadul terus. Dan ketinggalan jaman terus mengikuti putaran dunia fashion yang cepatnya minta ampun itu. Dan saya paling nggak nyaman kudu berdandan sesuai trend masa kini. jadinya saya nggak bisa jadi manekin berjalan untuk bisnis fashion saya itu. lama-lama saya menyerah deh. Fashion is not my passion. 

Sebenarnya ibu saya, keluarga saya, bahkan bapak saya itu suka berdandan. Suka tampil rapi, modis dan trendi. Cuma saya aja yang nggak. Dari kecil lebih tenggelam di buku-buku. 

Akhirnya saya mau ambil jalan tengah saja deh dari per-fashionan ini. Saya tetap akan meningkatkan diri untuk tampil lebih rapi dan pantas. Namun dengan gaya yang sederhana dan pilihan baju yang abadi sepanjang masa. 

karena saya nggak mau repot update fashion. Saya mau lebih meluangkan waktu untuk hal lain. Saya nggak sanggup tampil lebih cantik lebih cantik versi banyak orang.

Hhhh maaf ya ibu-ibu di lingkungan rumah saya. Saya terpaksa menjauh untuk menjaga energi positif diri saya sendiri. :DD

do you ever feel the same, woman ? 

24 comments:

  1. Saya juga tidak terlalu modis. Waktu di Jeddah, bergaul di lingkungan 'madam' hehhehe. Ibu-ibu yang koleksinya sudah selevel Burberry, Gucci, LV dll (asli punya lho ya, di Saudi haram jualan barang KW hihihihihi :P). Tapi rasanya biasa-biasa saja, deh. Ya saya enggak perlu ikut-ikutan gaya mereka tapi kita tetep akrab-akrab aja. Kalau saya diledek, ya saya ledekin balik ahahahahahaha . IMHO, sayang juga kalau gara-gara gak pede, malah menjauh dari komunitas. Nanti kita akan menularkan pemikiran ke orang lain, "kalau enggak modis enggak usah jadi anak gaul." Hehhehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya mah gitu orangnya mbak 😄.
      Daripada nyakitin dan tersakiti, milih melipir sejenak hehehe

      Hapus
  2. Heheehe Mbk jadilah diri sendiri Mak. Yang penting kita ibadah yang bener dan masalah hablum minannas yang penting kita ga pernah nyakitin mereka.

    Yuk akhh yang kuatt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya. Cuman itu kalau gaul kan kita digituin lagi, ya perih mbaaakk.... 😁

      Hapus
  3. Hehehe... Kalo mau ngikutin fashion emang gak ada habisnya mbak. Selama suamiku gak komplain soal penampilanku, aku gak pernah peduliin omongan ibu2 yg suka update fashion itu. Mending ngerjain yg lebih manfaat :D

    Salam kenal mbak Heni....
    Sampeyan Suroboyo endi mbak? ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suroboyo asli pokoke, pinggiran dekat Tandes. Ayo mampir ya, trus kita belanja baju bareng, eh

      Hapus
  4. jadi dirisendiri saja yaa mbak lebih baik, ndak perlu iktan trend kalau ngerasa ndak sesuai sama personality :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benernya gitu ah. Cuman kadang iman goyah juga diledekin terus, wkkk

      Hapus
  5. enaknya emang ngga usah dipikirin, supaya ga muncul rasa terintimidasi ituh :) saya juga bukan penggemar fashion. pakaian juga ngga ada selusin, malah keknya itu lagi-itu lagi. tapi, sepanjang kita ga nyusahin orang lain, yaaa...cuek aja ^-^V

    BalasHapus
  6. semua orang pasti pernah merasakan hal ini mbak, namun bukan berarti kita mesti menjauh dari mereka, saya pribadi juga sering mengalami hal ini, terutama klo menghadiri arisan, namun saya cuek aja, toh penampilan saya tidak merugikan siapa pun

    BalasHapus
  7. Hehehehe bagus artikelnya, Hen. Gak papa deh, kalo dari dulu hobi buku, ganti haluan, siapa tau jalannya emang di buku,....Makasi udah bersedia partneran sama udah meresensi, nanti tolong nitip artikelnya disini yaaa :) thanks bangetttt

    BalasHapus
  8. Kadang emang sebel juga digituin. Tapi kalo saya, yang diributin masalah badan ceking mulu. Saya suka dibilang cacingan. :D

    Kalo untuk fashion, saya sadari diri aja, Mbak Heni. Misalnya kalo ke sekolah anak, ya pake bajunya yang sederhana asal rapi aja. Kalo kondangan, laen lagi ceritanya. Bukan tiap keluar harus heboh kayak orang mau kondangan. :D Saya melihat kalo fashion itu juga salah satu cara saya menghargai diri saya. Maksudnya: saya lebih cinta badan saya dibanding pembungkus badan saya gitu. Jadi saya kalo milih baju bukan buat ngeliatin badan saya oke atau gak. Asal udah rapi, bersih, baik keliatannya, ya udah pede aja. :D

    Tapi ya, saya suka baju bagus. Makanya baju saya gak banyak. Mending beli sekalian yang bagus satu-dua biji trus stop gak mikirin beli baju lagi dibanding ngikutin fashion yang gak ada habisnya. Hahahahaaaa.... :D

    BalasHapus
  9. Mbak, ini ibu2 tetangga baca, gak? :D hehehehe

    Jadi inget, tahun lalu di Makassar ketemu dengan orang baru, dengan santenya dia mengkritik penampilan saya yang apa adanya begitu. Duh, asli sebel banget hahahaha...

    terus Mbak Heni masih jualan online kerudung?

    BalasHapus
  10. Karna saya belom jadi ibu-ibu mbak, jadi komentarnya sebatas anak abegeh aja ya mbak.. :D

    saya sama dengan mbak, dari kecil yang tomboy dan bergaul dgn laki-laki, sampai tahun ke tiga tamat SMA, masuk bangku kuliah dan tahun ke 5 ini juga masih nyaman dengan celana jeans robek, spatu convers dan baju kaos longgar. :D
    tapi kalau udah yang namanya ngumpul di acara kawinan temen-temen, yok.. ganti pribadi jadi perempuan untuh tinggalkan semua atribut santai, buat mereka bilang " Wooow.. Beda "

    Kalau soal barang-barang Branded, beli aja yang KW xxx apalagi di batam banyak, toh juga nggk pada nanyain KW berapa.

    Soal dempul, cukup Viva and the gank bisa bikin wajah semulus Paha SNSD , hahaha...

    yang penting mbak " Hanya perempuan bodoh yang mau ngeluarin duid jutaan tiap bulan hanya untuk hal-hal yang bersifat sementara "
    beda sama
    * Belanja Dapur
    * Persiapan sekolah si Buah hati
    * dan Snak bulanan.

    hahhaa... maaf mbak jadi sok ngegurui gini...
    Hiduuuppp Emaakkk

    BalasHapus
  11. Sy suka ngamatin perkembangan fashion, tapi utk ikut2an enggak juga. Jualan fashion juga pernah, tapi sy gak pernah jual pakaian yg di luar selera saya walopun lagi trend sekalipun modelnya hehe

    BalasHapus
  12. Waaah...same here mbaaak...:))
    Waktu masih perawan dulu (halah) saya 'gaptek' soal fashion, ga ngerti mode terkini, yang penting pake baju yang kiranya nyaman dipake dan kelihatan bagus (menurut versi saya). Padahal keluarga dan temen deket suka ngingetin kalau padu padan baju saya itu kayak tabrakan maut. Hahaha...tapi dulu masih cuek aja.
    Pas udah nikah lumayan ada peningkatan soalnya suami saya (untungnyaa..) seleranya "normal", jadi suka ngingetin kalau saya pake bajunya sekenanya dan ga matching. Apalagi sekarang kami tinggal sebagai minoritas di negara non-muslim. Jadi suami makin mengetatkan QC-nya terhadap selera berbusana sayah. Hihih... Katanya kita kan jadi duta Islam (jiaaah...) malu kalo sampai diliat acak-acakan. Jadinya mencoba lebih fashionable.
    Tapiii karena pada dasarnya saya mencoba berdandan hanya untuk keharusan dan bukan dari hati yang terdalam, kok saya merasa gak sreg ya kalau harus mengikuti perkembangan terkini. Jadi kayak bukan saya gitu...dan malah jadi bikin enggak PD.
    Akhirnya sama seperti mbak Heni saya memutuskan untuk tampil biasa aja, gak ribet ngikutin mode, nyaman dipakai, tapi dalam versi yang lebih enak dilihat dan ga bikin orang sakit mata. Hehe...

    BalasHapus
  13. udah dari duluuuu... sampe sekarang... ternyata sama kita ya mak.

    BalasHapus
  14. eh... mo nambahin, tapi paling sebel kalo ditambahin embel-embel nakut-nakutin: "nanti suaminya kepincut ama gadis muda loh." iiiihh.. sebel

    BalasHapus
  15. saya lebih suka ngeblog, kerja daripada kumpul2 ngegosip di depan rumah sama ibu2. Makanya mungkin suka dicap sombong. But I don't care lah hahaha...

    BalasHapus
  16. Saya penyuka fashion, Mak. Tp saya udh buntut gini, mikir2 deh utk beli yg asli2 gituh. Pernah beli yg KW, tp jd khawatir sendiri takut kena razia, hahaha. Pasalnya saya tinggal di LN, kan ga lucu ya klo di bandara tau2 tas saya ditahan cm gara2 beli yg KW. Wkkwkwkwkwkwkw

    BalasHapus
  17. Wow, maak.. toss, aq juga cewek macho dulu :D Setelan pergi pas jaman msh gadis: kemeja kotak2 or kaos oblong longgar, jeans, n sepatu sport, hihi
    Sekarang mulai bergaya agak feminim kalo lg pergi sama suami naek mobil aja. Kalo sehari-hari mah teuteup pake celana panjang :p
    Eh jilbab orin n byorin msh jalan kan mak? Gegara inas craft juga aq mulai merhatiin ttng fashion. Sekedar tahu aja. Ngikutin tren fashion mah engga. Sayang kalo ga tren lagi ga kepake kan, hehe
    Ngikutin gaya hijab trendi yg sesuai kepribadian aja, kalo disuruh pake turban ngaburlah daku :p
    Tetap cuek dg dirimu apa adanya, Mak.
    Aq jg ga punya temen ibu2 di komplek. males. kebanyakan gosipnya juga, hehe

    BalasHapus
  18. Saya juga biasa aja kok mak. Tapi gara2 itu sering kelabakan kalau pas ada acara atau pergi karena apa2 gak punya. Selain ada acara atau keluar kota, saya tidak pernah beli baju. Lebaran juga enggak.

    BalasHapus
  19. Waduh mbak, saya jg sering ngalamin terintimidasi sosial gara2 fashion :( saya orangnya slengean sih ga pernah mentingin fashion, jeans + kaos aja uda lebih cukup, lemari jg ga rempong-rempong amat isinya.

    Tapi lama-lama sadar juga, sebenernya ga harus melek fashion sampe jadi doyan belanja, saya sih skr lebih ke arah mix n match aja karena dri pakaian seadanya kita juga bisa jadi lebih stylish tanpa rempong. Karena kadang ada perasaan jg "Ah pengen jg bisa berpakaian kayak gitu.." (Namanya jg wanita ya.. ), ga selamanya pengen slengean terus dandanannya :)

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak dan memberikan komentar.
Pasti lebih menarik jika kita terus ngobrol. Bisa ke facebook: Heni Prasetyorini dan Twitter: @HeniPR. Sampai jumpa disana 😊