Comfortable Life


 Comfortable Life, dua kata ini diartikan dalam blog ini dengan gambaran orang yang melakukan rutinitas hidupnya dengan kebosanan. 



Aduh, mau nggak ngakuu tapi kok ya sepertinya itu saya ya. Kena virus bosan lagi. Rutinitas yang membosankan dalam kehidupan sehari-hari. Ini sempat saya alami sejak menjadi ibu rumah tangga. Sampai pernah ada di puncak kebosanan yang begitu parah. Waktu itu saya sering menuliskan kata, "saya sedang mati suri", "saya sudah mati ketika masih hidup".

Begitu membosankannya kehidupan saya saat itu. Hingga saya bereksplorasi kesana kemari [baca : di dunia online] untuk  menghibur diri.
Eh, tapi rupanya berteman online tidak cukup, saya pun berusaha punya genk emak-emak untuk sekedar menghilangkan kebosanan, untuk curhat, untuk hepp-heppi lah ceritanya. Tapi ternyata lagi-lagi saya nggak cocok dengan tipe genk ibu-ibu gini. Akhirnya dikit-dikit kami ketemu. Saat mau sarapan, eh beli lontong mie bareng. Lalu mampir ke rumah seorang teman, "cangkrukan" sampai nunggu jam njemput anak datang yaitu di tengah hari. Sorenya kami ketemu lagi di tempat jogging sore. Habis jogging bisa aja lanjut makan bakso bersama. Hampir tiap hari begini, sampai urusan beberes rumah nggak selesai. Apalagi urusan ngerjain tugas saya di kampus.

Saya pun berpikir ulang, dan menarik diri. "Berteman di dunia nyata, menghabiskan waktu" itu kesimpulanku saat itu. Walaupun aku coba mengakali membawa laptop ketika kumpul geng, tetep saja jatuhnya ya ngobrol ngalor ngidul dan pasti akhirnya gosip sana-sini. Akhirnya saya kembali ke laptop. Dan kehidupan kembali ke normal.

Normal?
Ya begitulah, hampir 90% waktuku ada di dalam rumah lagi. Benar-benar di dalam rumah. Saya hanya keluar ketika belanja sayur, antar jemput anak dan sesekali ke bank jika perlu.

Saya yang aneh yaaa?
Iya kayaknya aneh banget ya? tapi pasti tidak aneh karena sejak kecil, gaya dalam keluarga saya juga begitu. Dan eh ndilalah, gaya keluarga suami juga begitu. Cuma, beruntungnya, ibu mertua saya itu penjahit. Jadi walaupun nggak pernah keluar rumah, tiap hari bisa saja ketemu orang baru yaitu para pelanggan yang mau menjahitkan baju. Dan gaya hidup di desa itu, "rumah tanpa pagar", jadi bisa blas blus blusukan masuk ke rumah orang, dengan enaknya.

Secara kalau hidup di kota besar seperti Surabaya gini, ya "rumahku rumahku, rumahmu rumahmu". Makin tinggi pagar orang, makin keren kali hehehe.

Saya sering mengamati gerak-gerik beberapa emak2 di KEB. Asik bener, ibu-ibu bisa mampir ke kantor Google Indonesia-lah, bisa kopdar, bisa bikin workshop, aduuh menyenangkan banget ya.
Hampir saya pastikan mereka lakukan semua kegiatan itu ketika anaknya sedang sekolah. Bahkan beberapa bisa membawa bayinya kesana kemari.

Saya kok belum bisa kayak gitu ya?
ini kebiasaan atau apa??

Saya ingin berubah, SUMPAH deh.
Saya sempat berharap besar dengan proses perjalanan saya ketika memutuskan kuliah lagi di pascasarjana UNESA. Pikir saya, akan dapat teman baru, bisa diskusi sambil nongkrong santai, bisa ikut seminar ini itu, dll. Ternyata jadwal kuliah saya cuma dua hari, jumat dan sabtu, mulai jam 1 siang - 9 malam jika full. Nah, saya berangkatnya mepet waktu masuk, karena harus selesai menjemput anak sekolah dan memastikan mereka aman di rumah ketika saya tinggal kuliah. Saya tidak punya saudara atau asisten rumah tangga untuk menitipkan anak-anak sejak pagi. Dengan waktu kuliah segitu, kapan saya bisa kenalan sama mahasiswa jurusan lain? hahaha, ternyata beda banget sama tahap sarjana dulu. Banyak waktu untuk kegiatan mahasiswa, atau ketemu ngobrol di musolla,  angkot atau kantin.


Sebenarnya waktu pagi saya panjang juga loh. Karena anak-anak baru pulang jam 1 siang dan 3 sore. tetapi udah biasa kali ya, sejak kecil dilarang ketat main dan boleh hanya di rumah kalau nggak tidur ya belajar. Maka saya kok rasanya beraaat sekali mau keluar rumah. Misalnya ke mall, atau ke toko buku,dll. Yang kalau dihitung juga nggak terlalu jauh dari rumah pun ada. Belum berangkat nge-mall aja saya udah kepikiran, apa waktunya cukup? nanti saya sampai di mall jam 11 trus jam 12.30 harus sudah di parkiran sepeda motor lalu berangkat jemput anak.

karena banyak pertimbangan gitu, akhirnya saya batalkan lagi.
Atau jika saya ingin lebih jauh, misalnya ke pusat perbelanjaan surabaya PGS atau ke kampung ilmu tempat jual buku bekas yang jaraknya lumayan jauh dari rumah, tapi sejak pagi udah buka. Nah, belum berangkat saya udah kepikiran, kalau nanti mendadak ada telepon dari gurunya anakku dan dia harus dijemput misalnya sakit panas atau muntah, atau apa gitu, gimana? aku lagi jauh? nanti ngebut lagi jadinya dan bahaya...

Nah kan, saya gitu melulu. Jadinya aman di dalam rumah saja. Tapi ya gitu, lama lama ya bosan lagi, walaupun akses internet sudah bagus.
Duh, gimana ya enaknya?




2 comments:

  1. Saya ngerasain itu lho. Awal2 tinggal d serpong, sy coba ikutan grup ibu2 yg nunggu anak d skolah...tapi lama2 ga sreg. Mnding sy jalan2 aja ke toko buku ataau.....bikin kue. Nah yg trakhir ini lumayan bisa jd tempat penyaluran energi sy heheee....skrg asli sy ga punya tmen brgaul, tp sy lg hobi browsing resep kue dan bikin sama anak2.... Lumayan, bkin hudup lbh berwarna

    BalasHapus
  2. keren beud si Euis sekarang jago bikin kue, hehehe. Prospek euy, ntar jadi bisnis. Kirim ke surabaya ya euis, kue keringnya aja hehehe...

    begitulah Euis, udah 12 tahun looh aku jadi ibu rumah tangga, dan sampai saat ini pun belum punya formula yang pas. atau memang itulah hidup, selalu harus ada hambatan biar tetep hidup. wallahu'alam.

    salah satu solusi yang kuambil lagi adalah, kembali mengaji lagi di pondok, mengatur waktu lagi, biar lebih seimbang. for next masih obsesi, yaitu rajin olahraga. deuh ini susyah bangeeettt

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak dan memberikan komentar.
Pasti lebih menarik jika kita terus ngobrol. Bisa ke facebook: Heni Prasetyorini dan Twitter: @HeniPR. Sampai jumpa disana 😊