Menghilangkan Bau Badan Dengan Ekstrak Jeruk Nipis

Sebelumnya saya lumayan pusing dengan bau badan (BB) anak lelaki saya yang mulai remaja. Sejak masuk usia remaja, BB ini mulai nempel di baju seragamnya dan bahkan kaos rumah. Saya berusaha keras mengenalkan aneka deodorant yang biasa saya pakai dan di jual di pasaran. Tapi dia sering menolak, alasannya ketiaknya jadi gatel dan nggak enak. Saya coba berikan deodorant spray, padat sampai lotion, hasilnya sama saja = nggak dipake. Anak saya mending cuek aja dengan bau badannya daripada merasa nggak nyaman di ketiaknya. Kecuekannya ini bikin saya makin keki dan sungkan dengan gurunya di sekolahan. Saya sering membayangkan gimana reaksi guru itu jika di dekat anak saya waktu di sekolah dengan BB yang menempel, walaupun banyak temannya juga yang begitu. *kasihan gurunya ya :)

Saya pun cemas makin tak bisa dekat dengan nih remaja, karena saya nggak bisa dekat dengannya, memeluknya atau selonjoran sambil tiduran di sebelahnya. Karena saya mabuk kepayang dengan bau badannya itu. Berbagai nasihat, sindiran, pujian dan segala jimat komat-kamit sudah saya lakukan agar dia semakin care dengan kebersihan tubuhnya. Entah itu supaya mandi lebih bersih, kemudian memakai deodorant yang sudah saya belikan. Namun ya, namanya anak lelaki yang laki banget, hehehe, itu anak saya ya mandinya cuma "syarat" aja kali ya. Cepet banget. Dan asli pasti, nggak bersih.

Dengan semangat mencari solusi, saya coba mencari di google tentang deodorant yang manjur untuk anak saya. Siapa tahu bisa dibuat sendiri di rumah. dan alhamdulillah ada informasi di Pinterest tentang DIY How To Make Natural Lime Deodorant.

Lime?
Jeruk Nipis?
Wah, menarik nih bagi saya. Langsung deh mouse saya bergerak ke sana ke mari mencari informasi cara membuat deodorant alami dari jeruk nipis. Saya baca satu demi satu artikel dan komentar yang ada di blog tentang hal ini.

Bahan deodorant padat adalah coconut oil, baking soda dan arrowroot flour (tepung maizena) ditambahi beberapa tetes minyak atsiri jeruk nipis (lime essential oil). Untuk bahan deodorant spray adalah ekstrak air jeruk nipis peras, bisa ditambahkan coconut oil maupun tidak.

Cukup menarik dan bikin penasaran juga nih saya.

Percobaan pertama saya lakukan sesuai saran di salah satu artikel, yaitu mengoleskan langsung seiris jeruk nipis ke ketiak dan memeras airnya. Setelah mandi pagi saya lakukan dan hasilnya menakjubkan, tidak ada bau badan sama sekali. Besoknya saya coba dengan menggunakan perasan air jeruk nipis langsung yang saya teteskan di jari dan dioleskan langsung ke ketiak, manjur juga. Kemudian, percobaan saya terapkan pada anak remaja saya itu, dengan sedikit memaksa sebenarnya, saya beri ketiaknya perasan air jeruk nipis. Dan ajaib, sampai sore saya tidak menemukan bau badan sedikit pun di baju seragamnya. Wah, manjur nih.

Selanjutnya saya melihat postingan di You Tube, membuat perasan air jeruk nipis ini lalu dimasukkan ke botol semprot kecil kemudian di jadikan Lime Deodorant Spray.


Cara membuat Lime Deodorant Spray ini mudah sekali, kita tinggal membelah dan memeras air jeruk nipis. Kemudian masukkan ke dalam botol spray. Karena kita di negara tropis dan di Surabaya cuaca panas sekali, botol ekstrak jeruk nipis ini saya simpan di kulkas (di pintu kulkas). Jika di suhu ruangan, saya khawatir nanti tidak awet (belum saya coba sih). 

Untuk memakai deodorant ini, setelah mandi, biarkan ketiak mengering dahulu baru disemprot dan diratakan dengan tangan. Lalu biarkan mengering dulu, baru kemudian memakai baju. Ekstrak jeruk nipis ini bersifat mencerahkan (bleach), jadi bisa ada efek di kain baju jika terkena langsung. 

Ekstrak jeruk nipis juga bersifat asam, jadi jangan kenakan pada ketiak yang baru saja dicukur. Nanti bisa terasa perih karena ada bekas luka.

Sudah seminggu lebih saya menggunakannya, sifat antimikroba dari ekstrak jeruk nipis inilah yang mampu menahan bau badan. Karena bau badan berasal dari adanya bakteri dan mikroba yang bercampur dengan keringat. Hal baik lain dari deodorant jeruk nipis ini adalah, ketiak kita masih bisa mengeluarkan keringat seperti biasa namun tak berbau. Hal ini berbeda dengan deodorant di pasaran pada umumnya yang mengandung zat anti prespirant (menghalangi keluarnya keringat). Sedangkan berkeringat adalah cara alami tubuh untuk mengeluarkan racun dan zat sisa dalam tubuh.

Silahkan mencoba deodorant alami dan murah meriah ini.
#semogasehatselalu

3 comments:

  1. Itu memang problem bgt ya mba..aku jg inget dulu pas msh smp, ada bbrp temen co yg bau bdnnya nyengat bgt deh :D..Moga2 ga kejadian di ankku kalo dia ABG ntr... aku cobain tips ini jg ah... slama ini sih slalu pake deo yg biasa.. ampuh sih, tp kalo bhn alami bisa sama khasiatnya, kan mnding alami... eh, tp beneran ga lengket tuh di ketiak? kena jeruk nipis ditangan aja aku ngerasa sedikit risih soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari beberapa artikel, kandungan 3 zat kimia buatan dari deodoran di pasaran yaitu aluminium, paraben dan propilen glycol cukup berbahaya bagi kesehatan bahkan bisa menyebabkan kanker payudara.

      Rasa lengketnya tidak lama, nanti juga luntur kena keringat. Keuntungan lain dari ekstrak ini adalah kita bisa berkeringat dan keringat kita tidak bau :)

      Selamat mencoba mbak Fanny

      Hapus
  2. Menarik.
    Makasih infonya ya mbak :-)

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak dan memberikan komentar.
Pasti lebih menarik jika kita terus ngobrol. Bisa ke facebook: Heni Prasetyorini dan Twitter: @HeniPR. Sampai jumpa disana 😊