Kupilih Bisnis dan Craft

Entah harus mengkonsepkan diri saya sebagai apa. Sejak SD, saya suka nulis diary. dan seterusnya dan seterusnya. sampai akhirnya ketika pertama kali kembali melek internet pasca melahirkan anak kedua, saya putuskan ingin menjadi penulis.

dan mengalirlah, mengalirlah.
namun saya tak punya ketangguhan hati sebagai penulis. dan lebih dibilang, sering bosan lihat kombinasi warna hitam dan putih saja dari layar Ms.WORD, plus merasa ga akan bisa tembus ke dunia penerbita. alias minder.

kemudian rusaklah komputerku kembali., karena anak sulungku heboh klak klik ganti-ganti game baru. plus anakku yang kedua dan masih kecil, heboh matikan CPU dengan santainya. menangislah diriku, merasa menulis kok butuh listrik sih?

sama sekali nggak kepikiran untuk menulis dulu secara manual di buku tulis.

kenapa ya?

males kali ya? atau kecapekan memfungsikan tangan yang sudah rempong mencuci baju, mengulek bumbu, mencuci piring, menggendong bayi, dsb dsb.

iya ya, perasaaan lenganku dulu sering pegeeel banget.

maka aku berpikir, cieee kayak Dora.
pekerjaan apa yang nggak perlu listrik???

naaah ketemu anak kosnya ibuku, cerita ngalor ngidul, cling cling, bikin deh aksesoris. otodidak dengan beli buku, plus sindiran mbakku kalau aku nggak bakal telateeennn. [dier dier..jangan berani-berani menyindirku loo...semakin disindir aku semakin 'garang' untuk mematahkan sindiran itu]

jadi ingat..
saat itu bulan Ramadhan. setelah sahur, aku cekrak-cekrik motong paku kokot [paku kecil untuk manik-manik] dan merangkainya di samping bayiku yang tertidur di sebelah kakaknya dan kadang bapaknya. :-)
itu...4 tahun yang lalu.

dan bahan manik habis, toko bahan jauh, anak masih bayi, suami kerjanya lembur [maklum masih baru ganti perusahaan-harus loyal biar jadi pegawai tetap], sepeda motor sering mogok, finansial fokus pada mengangsur dana yg kupinjam ketika anak keduaku dirawat karena prematur.

per-manik-manik-an nasional berhenti sementara.

mikir lagi...yang lebih murah apa ya?

mbak kandungku yg keenam cerita ngalor ngidul tentang bros flanel. dan bilang aku disuruh membuatnya. jiaah, kain flanel berapaan ya? kalau jarum benang aja mah murah kalee.
tanpa tahu rimba per-flanelan, berangkatlah aku dengan mbak2 kedua ke Pasar Grosir Surabaya =PGS. dengan dana bantuan moneter dari mbakku yang kelima.

oh, flanel itu 1 meternya 15 ribuu.

belilah aku kira-kira 12 warna. jadi kan lebih dari 100ribu tuh jatuhnya.

pulang deh...

huwaaa...dimarahin sama mbak kelimaku. beli di pasar grosir kok gak nawar sih? harusnya 10ribuan saja!!!

antara merasa begoo, bersalah, malu juga booo kok udah emak2 belanja kagak nawar, dan terlanjur...

baliklah aku pulang ke rumah, dengan sebelumnya belajar dulu menjahit tusuk feston dari ibuku [yang dulunya penjahit]

mulailah aku membuatnya...
sambil ingat profil pengusaha sandal flanel lucu di tivi....dan sebagainya

namanya kagak pernah njahit dan suka menjahit, yaa setengah mati deh belajar menusuk feston itu..

setelah berhasil, eeeh...si mbak ke-enamku membatalkan ordernya. lah mosok bisa? bikin bros kecil-kecil handmade pula, plus dijahit tulisan nama sekolahannya, dihargai seribuan??

lak iyo oooo teganya.....itu kan bros cina yg nempel2 aja dan sekali dipakai jebot toh mbakyuuu....

woong bahannya aja, kali diitung 500-an. lah tenaga menggunting, menjahit, menempel dan melotot ini opo cuman 500/biji? belum dipotong harga lem tuh? lem uhu kan mahal?
*ih ceritanya dendam banget ya? hihihi

dan selanjutnyaaa dan selanjutnya

tanpa mikir panjang, kejebloslah aku ke dalam dunia bisnis fashion.

fashion?

fashion booowww....

serius luh Hen?
cewek yang jalannya aja kayak jenderal kancil.

jadi ingat, komentar temennya keponakan yg masih SD. waktu itu aku hamil gede anak pertama, trus ngambilin raportnya keponakan. ibunya lagi repot. eh temannya komentar,"tantemu gagah sekali ya?"

hehehe...hamil gede pun jalannya kayak Paskibraka [ups, mantan anggota paskibra juga nih, pas SMA, untuk upacara di sekolahan saja, hehehe]

dan berbisnis online tak hanya membuatku ketemu pembeli...
ya iyalah...

tapi ketemu penulis juga.
terutama satu nih, dari sidoarjo. yang nulis PELARI CILIK. tahu nggak? coba googling deh.

itu maakkk ... bikin aku kembang kempis aja. jadi pengen kembali ke laptop!
walaupun saat itu belum punya laptop. :P

kepala jadi cenat cenut cenat cenut, pengen nulis lagi.
akhirnya blog yang sudah lama terbengkalai tak berpenghuni, aku isi lagiii. trus nulis note, gencar sekali. segala macam ditulis. sampai akhirnya berhenti karena takut keblabasan : takut sok ye dan nggak bisa mempertanggunjawabkan isi tulisanku,

tetapi juga, barengan aku ketemu para pengrajin. para crafter...
aduuh maak dua dunia tarik menarik

sudah kejeblos kejeblos.
aku harus milih milih milih

kagak bisa dua-duanya, suer deeh

aku pernah membayangkan hal yang sanagt sempurna :
1. habis masak, dsb lalu bikin aksesoris
2. update bisnis, bikin iklan dll, or chating
3. ngentry blog buat having fun
4. nulis buku-yang serius gitu, serius. [kebiasaan ga serius soalnya hehehe]
5. masih sempat bikin soal latihan, belajar, tebak2an dan mewarnai sama anak2ku

lah kok yaaa

masih item 1 aja, waktuku sudah habisssoo gitu looowww

tenagaku apa lagi...

apalagi kebiasaan jelekku adalah, suka berambisi terhadap target diri sendiri. jadine anakku jadi korban perang.

perang emaknya melawan diri sendiri, xixixi

orang lain bisa kenapa gue enggakk??

kan ada kan, pengusaha yg bukunya bejibun?
apa dia di rumah nyuci baju, setrika dan masak ya? hehehe

ya wislah, daripada ngos-ngosan menentramkan diri sendiri, dan ngos-ngosan merasa dikejar2 janji pada diri sendiri untuk menulis. akhirnya kuputuskan memilih.
dan judul itulah yang kupilih.

untuk menulis, biarlah mengalir, semengalir-mengalirnya lah. nggak pakai beban deh. mbak Eni, jangan manas-manasi aku lagi ya!

7 comments:

  1. iya Orin... menulisalah.. mengalir begini saja juga seru koki baca tulisan Orin.. original.. hehe.. btw, mbakmu kok banyak yah?.. hehe... sampe ada mbak ke-enam...
    samma sih aku juga bersaudara banyak, total anak ibu bapakku ada 7 dan aku ber-predikat Teteh ke-4.. hehehe

    BalasHapus
  2. Cerita menarik!!! Semangat yokkk!!!!!!

    Happy crafting
    Hany
    xo

    BalasHapus
  3. waaah mbak hany , makasih dah sudi mampiiirrr yaaa

    BalasHapus
  4. wow.. bener mbak hany tuh, ceritanya menarik. saya sendiri juga 'agak-sedikit' mengalami hal yang sama. insyaallah bentar lagi lulus dari ITS, orang tua pengennya saya kerja cari uang yang banyak, tapi saya pengennya jadi crafter (meski blm ada pengalaman) hiks.. mungkin nanti kerja dulu kali ya, cari modal buat bisnis :D
    kebetulan saya juga suka kerajinan & kreasi jilbab. salam kenal mbak orin :D

    BalasHapus
  5. keputusan yg tidak mudah, tp semuanya melalui proses. terus smangat! :)

    BalasHapus
  6. Cerita yang lucu..menarik..dan menginspirasi,,:), salam kenal mba Orin ^^

    BalasHapus
  7. Nila : salam kenal. mampir kesini lho, sesama Surabaya. btw kakakku ada yg dosen fisika ITS loo. dan misua alumni DEMITS [tahu ga?]. ya ya, tidak usah risau memilih. jalani saja dua-duanya dengan santai dan fun.

    Yna : betul mbak, sangat tidak mudah. bahkan sampai sekarang pun masih sering mempertanyakan hal itu. kalau bisa sih jalan semua ya.

    Edhini : salam kenal :)) makasih dah mampir ya... serius nih menarik dan menginspirasi?? kupikir kemarin bakal malu-maluin....hihihi

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak dan memberikan komentar.
Pasti lebih menarik jika kita terus ngobrol. Bisa ke facebook: Heni Prasetyorini dan Twitter: @HeniPR. Sampai jumpa disana 😊