Paper Recycle Beads Organizer

Diajarin mbak Fiet dari FlanelQta. Membuat wadah manik dari kertas bekas. Lebih bagus kertas bekas kalender, atau kertas HVS yang didobel2. Sisakan warna putih di dalamnya. Dan alhamdulillah, setelah dihitung2, kalau beli organizer plastik seharga 20ribuan, bisa butuh 5 biji, maka aku bisa hemat 100ribuan ya...

Untuk talamnya, dari kerdus bekas dan talam plastik pemberian ibuku. jadi hunting ke gudang deh.

Efek menarik lainnya, anak-anakku dan teman-temannya ketularan asik bikin kantong dari kertas bekas. buat wadah koleksi kartu mainannya. rame deh rumahku sama jejaka cilik-cilik, dan ramai juga lantaiku dengan jejak perbuatan mereka...wadaawww...beberes kertas dan selotip nempel lantai tiap hari niih....

fiuhh...tak apa-apa.... efek samping dari kreativitas masa kecil :)))







setelah dilihat, koleksiku 90% manik bundar ya?
*garuk2 kepala... dibikin apa nanti enaknya....

okay deh, daun, filigree...dst...bikin sendiri dari kawat aja....

kalau bisa, nanti bikin clay dari tepung ajaa..
ini ada resep tepung clay homemade :

tepung kanji : terigu : tepung beras = 1:1:1
dicampur semua
lalu ditambah pengawet
trus diuleni sama lem putih [lem fox atau lem rajawali alias lem pipa paralon]

uleni terus sampai kalis, lalu dicampur pewarna berbahan air, dan jadilah

untuk finishing, biar mengkilat, bisa dioles dengan cat kuku kutex bening.
selamat mencoba, ini sumber dari buku, tapi lupa judulnya.

ps. saya belum nyoba bikin clay ini...hihihi...


5 comments:

  1. ngiri banget mbak dengan koleksi manik-manik nya :)

    BalasHapus
  2. di surabaya lumayan mbak, banyak toko bahan aksesoris

    BalasHapus
  3. waaahhh.... koleksiku masih berantakaaaan... :D
    nanti niru Mba Orin ah bikin organizernya

    BalasHapus
  4. silahkan mbak Vita, enak lho kalau sudah di organizir gini. lebih cepet
    kemarin saya kalo mau bikin bros, sering lama karna nyari2 plastik melulu

    BalasHapus
  5. Iki toh mbak mnaik-manik yang kemarin diceritain itu? Aku seneng men lihat foto-foto manik-manik ini mbak, kayak manisan ya :)

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak dan memberikan komentar.
Pasti lebih menarik jika kita terus ngobrol. Bisa ke facebook: Heni Prasetyorini dan Twitter: @HeniPR. Sampai jumpa disana 😊