EPIFANI

Aku sebenarnya sudah mati.

Jauh-jauh hari sebelum kematianku.

Aku mati ketika sadar matahari tak ingin menemaniku lagi.

Menemani kemerenunganku pada ketidakseimbangan semesta.

Menemani keburukan prasangkaku pada kehendak Tuhan.



Aku mati.

Ketika aku harus hidup untuk kehidupan kecil lainnya.

Lalu datanglah bulir-bulir harapan.

Menitik satu per satu , menempelli hatiku yang berlubang

Menutup lubang itu dengan perban yang manis dan permanen

Menyembuhkan luka batin yang disebabkan kesendirian.



Sekarang aku bersyukur

Baik senja maupun fajar sudah mau bersahabat lagi denganku.

Sehingga aku tak lagi punya alasan untuk menitikkan air mata.

Aku tak punya cara untuk berkeluh kesah.

Aku hanya tahu cara untuk bahagia.

Dan memenuhi lubang hidupku dengan epifani.

ctt. epifani = titik balik, perubahan hidup menjadi lebih baik

0 comments:

Posting Komentar

Terima kasih telah meninggalkan jejak dan memberikan komentar.
Pasti lebih menarik jika kita terus ngobrol. Bisa ke facebook: Heni Prasetyorini dan Twitter: @HeniPR. Sampai jumpa disana 😊