Jurus Kuliah ke Luar Negeri #JKLN

Lanjut dari cerita Teror TOEFL , saya akan memberikan review dari buku JKLN yang menjadi inspirasi anak-anak saya untuk menambah waktunya belajar bahasa asing.

Jadi buku Jurus Kuliah ke Luar Negeri (JKLN) ini adalah buku panduan super lengkap untuk bisa kuliah ke luar negeri baik di strata S1, S2, S3. Dan dengan cara beasiswa ataupun tanpa beasiswa. Tidak seperti buku panduan kuliah ke luar negeri pada umumnya, buku ini dibuat dengan sangat detil karena ditulis oleh mereka yang sudah berhasil mendapatkan beasiswa dan belajar kuliah di Luar Negeri.

Buku cetak setebal 302 halaman ini disertai dengan ebook berisi ribuan halaman penjelasan lengkap untuk poin penting yang tidak tertulis di buku cetak. Bayangkan jika semuanya dicetak, bakalan segede bantal nih buku. Itulah sebabnya, agar tetap detil namun masih efektif untuk dibaca dan dicerna maka disertailah ebook dalam DVD.

Isi ebooknya antara lain: Panduan persiapan yang dibutuhkan untuk kuliah keluar negeri. Review kuliah di berbagai benua seperti di Amerika, Eropa, bahkan Timur Tengah. Bagaimana bisa "Berjaya Tanpa Beasiwa" yang berisi panduan untuk kamu yang bisa kuliah di luar negeri dengan biaya sendiri atau ortu.                                                                                                    Bagaimana rasa nasionalisme pelajar Indonesia di luar negeri, bagaimana mengatasi homesick alias kangen rumah, kangen masakan ibu, kangen sama teman sekampung dan bagaimana mengatur kehidupan sehari-hari agar bisa berhasil kuliah di negeri orang tanpa malu-maluin negara kita sendiri.                                                                                                                             Anak sulung saya waktu membaca review negara-negara saja, sudah tertarik untuk kuliah ke luar negeri. Padahal sebelumnya jika saya sekedar cerita walau sambil berlebihan ceritanya, dia tidak tertarik. "Males ah, enak di rumah aja kuliahnya. Nggak mikirin kos, masak sendiri, nyuci sendiri." Begitu komentarnya dulu. 
Nah waktu anak saya sudah berkomentar, "ma, ternyata asik ya kuliah di Arab itu gratis, dapat makan, bisa naik haji." Hati saya sudah optimis, wah  nih buku bagus juga.

Selain berisi ebook, DVD yang menyertai buku ini, juga berisi Video testimoni dan cerita para pelajar yang berhasil kuliah di luar negeri.

Satu per satu menceritakan pengalaman dan kesan serta pesannya ketika belajar di luar negeri. Melihat ini makin optimis deh, karena ada satu kisah anak desa kecil yang ortunya bahkan tidak mampu membiayainya sekolah sampai SMA, tetapi bisa berhasil sampai kuliah ke luar negeri. Jadi di buku ini tidak hanya kisah inspiratif tetapi yang penting, ini kisah nyata. Bikin kita dan anak-anak makin percaya diri, akan mampu meraih cita-cita. 

Kenapa sih perlu kuliah ke luar negeri? apa hebatnya? cuma untuk keren-kerenan?
Nah itu pun diulas disini dengan gamblang, jelas dan realistis. Saya sudah membaca buku ini dan hampir membaca separuh ebook-nya. Dan itu cukup banyak menambah wawasan saya. Bahkan cara menulis Curriculum Vitae (CV) yang baik pun diberikan banyak contohnya disini, salah satunya saya contek untuk CV terbaru saya :)

Apakah ini cuma buku ringkasan browsingan dari Google aja? 
Kan panduan beginian banyak tuh di Google?
Dijamin tidak. Buku dan DVD ini ditulis oleh para pelakunya langsung dijamin original. Dan sudah diendorse oleh tookoh-tokoh terkenal. Salah satunya oleh, Merry Riana. keren kan...

Nah, saya dan anak-anak pun melanjutkan membaca buku ini bergantian sebagai buku pengantar tidur dan ebook kala menunggu antrian :)

Dengan membaca buku ini, mempraktekkan isinya dan belajar bersungguh-sungguh disertai doa, insya Alloh bakal berhasil. Seperti teman kita yang satu ini :

Jika teman-teman memerlukannya, bisa order ke saya ya. 
Bisa ke twitter: @HeniPR atau ke Line/WA= 087851781356
Share kisah-kisahnya setelah teman-teman dan keluarga baca buku ini yaa, 
Pasti senang membacanya :)






0 comments:

Posting Komentar

Terima kasih telah meninggalkan jejak dan memberikan komentar.
Pasti lebih menarik jika kita terus ngobrol. Bisa ke facebook: Heni Prasetyorini dan Twitter: @HeniPR. Sampai jumpa disana 😊